Sunday, December 26, 2010

Good Morning Person

Bismillahi walhamdulillah,

Puteri kami Nidaaul Awatif sudah berusia 8 bulan lebih dan secara rasminya, kami suami isteri telah pun berjaya menamatkan tempoh perkhidmatan sebagai Provisionally Registered Pharmacist (PRP). Si suami kini berkhidmat sebagai Fully Registered Pharmacist (FRP) di Cawangan Penguatkuasa Farmasi Negeri Kelantan, Pengkalan Chepa manakala si isteri ditempatkan di Unit Farmasi, Klinik Kesihatan Pengkalan Chepa. Alhamdulillah, dapat tempat kerja berdekatan dan sehaluan. Dapatlah kami ke tempat kerja menaiki satu kereta dan sekali-sekala keluar makan tengahari bersama-sama.

Rutin kami, lebih kurang pukul 7.15 pagi kami akan keluar rumah dan jika tiada kesesakan lalulintas, kami akan sampai semula di rumah lebih kurang pada pukul 6 petang. Hingga sekarang, kami masih lagi menetap bersama dengan ibu bapa tapi dalam masa yang sama sedang mencari-cari peluang untuk tinggal di rumah sendiri. Lagi bagus, kalau dapat rumah yang lebih dekat dengan tempat kerja.

Bukan apa, jauh di sudut hati kami suami isteri ingin juga merasa bagaimana menguruskan hal ehwal rumah tangga bersama-sama di rumah sendiri. Kami ingin menjadi good morning person, seperti mana yang disarankan oleh Dr. Arif, Ketua Jabatan Psikiatri HRPZ II dalam tazkirah yang disampaikan oleh beliau dalam salah satu perjumpaan yang kami hadiri. Mungkin ada yang bertanya, "Kenapa, sebelum ni tak jadi good morning person ke?" Jawapannya, memang kami morning person tapi belum boleh dapat title good morning person = orang yang berpagi-pagian.

Bagaimanakah yang dikatakan a good morning person?
  1. Bangun awal pagi sebelum subuh dan qiyamullail - dirikan solat sunat sekurang-kurangnya 2 rakaat solat sunat tahajjud
  2. Persiapkan diri, pasangan dan anak
  3. Solat Subuh - seboleh-bolehnya berjamaah
  4. Bersarapan bersama-sama sebagai satu keluarga
  5. Sedia untuk meneruskan aktiviti harian...
Hmm, bersarapan bersama-sama sebelum keluar bekerja? Sekarang ini pun, kami suami isteri asyik bersarapan dalam kereta je. Mampukah kita berbuat demikian? . If there is a will, there is a way..insya Allah! Sebenarnya, inilah amalan orang-orang yang berjaya. Malah, berpagi-pagian juga sebenarnya amalan Rasulullah. Jika kita perhatikan suasana di hotel lima bintang misalnya, para businessman yang menginap di situ akan turun sarapan seawal jam 6.30 pagi sebelum bergerak ke destinasi masing-masing. Tentunya mereka bangun daripada tidur dan mempersiapkan diri lebih awal daripada itu! Dengan itu, barulah kita tidak terkejar-kejar dan keletihan di awal pagi. Apabila hari kita dimulakan dengan suasana yang baik, insya Allah kebaikan akan mengiringi kita sepanjang hari..dan mungkin hingga ke malam.

Ayuh, berpagi-pagianlah kita!

1 comment:

  1. salam..menariknya istilah good morning person ni...

    ReplyDelete